Haruan Makan Anak Saudara


Kisahnya bermula pada tahun 2016 apabila anak kepada satu pasangan ini mendapat peluang untuk menyambung pelajarannya di Kolej Vokasional.

Kebetulan, rumah mak saudara anak gadis ini berdekatan dengan kolej. Jadi, anak mereka boleh la berehat di rumah mak saudaranya pada hujung minggu.

Pada suatu hujung minggu, datang la anak saudara ini ke rumah untuk berehat-rehat sementara menunggu hari Isnin. Mak saudaranya masih bekerja di pejabat pada waktu itu.

Dia disambut oleh suami kepada mak saudaranya. Seorang yang sudah pencen berumur lebih dari 65 tahun. Mungkin dengan umur yang layak dipanggil datuk itu membuatkan mak saudaranya tidak mengesyaki apa-apa.


Namun sebaliknya yang berlaku. Datuk haruan mula mengatur langkah. Dipujuknya anak saudara isterinya itu untuk membuka tudung. Bapa saudara kan mahram katanya (Nota : Suami kepada ibu saudara BUKAN MAHRAM). Mujur pujukan itu tidak diendahkan. Tidak terhenti di situ, umpama orang muda yang sedang menggoda, tersengih sana-sini dan memandang tanpa henti. Sangat menakutkan.

Masalah tiba pada malam hari. Bilik tetamu di rumah itu tidak boleh dikunci. Tidak yakin langsung dengan keselamatannya, anak gadis ini menelefon ibu-bapanya untuk datang menjemput dirinya.

Datanglah mereka menjemput anaknya yang dalam ketakutan secara tergesa-gesa tanpa diketahui sebabnya oleh isteri datuk gatal itu.


Demi menjaga aib dan ikatan kekeluargaan, ibu dan ayah anak gadis ini hanya mendiamkan diri. Mereka tidak lagi membawa anaknya ke rumah mak saudaranya lagi sejak hari itu.

Haruan terlepas makanan, haruan juga terlepas hukuman.

Hari Raya baru-baru ini terbongkar satu rahsia. Rupanya sepupu anak mereka pun mengalami nasib yang sama. Malah lebih bahaya lagi.

Ada satu masa, 2 orang sepupu mereka (adik-beradik) tidur di rumah yang sama. Pada jam lebih kurang 3 atau 4 pagi, datuk haruan datang menjengah. Tidak tahan dengan godaan syaitan, datuk haruan cuba untuk menjamah.


Mujurlah si adiknya sedar dari tidur dan sempat melihat datuk terkutuk sedang cuba untuk menjamah kakaknya. Menyedari perbuatannya disedari, datuk durjana tersebut membatalkan niatnya.

Keesokan harinya adik beradik itu mengadu kepada mak saudaranya namun tidak diendahkan. Setelah berkeras untuk dihantar pulang, mereka berdua selamat kembali ke rumah tanpa apa-apa kejadian tidak diingini tetapi pengalaman ngeri yang tidak akan dilupakan.

"Bodoh punya orang tua, mampos lagi baik", antara luahan kemarahan si adik kepada ibunya. Mereka sangat geram kerana perkara ini tidak diendahkan oleh mak saudaranya.

Yang amat menyedihkan, si datuk tua gatal itu sudah bergelar Haji lagi. Geleng kepala sungguh.

Itulah serba sedikit kisah yang diceritakan kepada saya oleh seorang cikgu di group telegram saya untuk dijadikan teladan.

Apa yang kita boleh dapat dari kisah ini?

1. Anak kita, kita yang lindungi. Jangan lepaskan pada orang lain selagi dia belum berkahwin.

2. Jangan terlalu percayakan saudara-mara. Kita takkan kenal dengan sebenar-benarnya setiap saudara kita.

3. Jangan terlalu bersikap positif dan bersangka baik dalam hal sebegini. Sentiasa perlu curiga, sentiasa perlu siasat, sentiasa perlu berjaga-jaga nak mempercayai anak sendiri.


4. Report polis ! Ini adalah satu perkara yang serius. Berhenti la menyembunyikan kejahatan. Orang seperti ini penuh dengan nafsu serakah syaitan yang semakin seronok apabila kelakuannya tidak  dihukum.

5. Ketahuilah betapa seriusnya perkara ini dan kesannya kepada anak-anak jika berlaku perkara yang lebih buruk.

6. Membacalah, belajarlah apa itu pedofilia. Bukalah mata dan hati, kita sekarang berada di dalam dunia yang bahaya.
__________________________

Semoga dapat menyedarkan ibu-bapa yang masih lena. Semoga dapat menyedarkan isteri yang masih tidak mahu terima kenyataan bahawa suaminya berkawan dengan syaitan.


Kongsikan peringatan ini. Semua orang patut tahu.

Rasanya dah sampai masanya kita jangan pandang kebaikan orang hanya dari rupa paras, kelakuan luaran dan gelaran semata-mata. Betul tak?

Jemput follow saya di Facebook 👉 Akhtar Syamir. Saya selalu menulis mengenai kekeluargaan, hubungan suami isteri dan isu semasa.

Jom join SUPERGROUP TELEGRAM saya di mana kita boleh berinteraksi dengan lebih rapat lagi.

Klik ➡️ BroOhsem Fans ⬅️

BroOhsem

Comments

Popular Posts