Orang Ketiga, Ujian Atau Takdir?



Beratus-ratus mesej diluahkan mengenai topik ini.

Ada yang redha dan anggap ianya ujian. Ada yang menyalahkan diri sendiri sebagai isteri yang tidak sempurna. Ada suami yang mengaku ianya satu kegagalan dalam ujian. Ada yang menyatakan saiz kasut pun berbeza, apatah lagi takdir dan ujian setiap manusia.

Bagi saya, dari kita fokus kepada perkara yang bukan di dalam kawalan kita seperti ujian dan takdir, apa kata kita tumpukan perhatian kepada benda yang di dalam kawalan kita.

Untuk suami, jangan cari pasal. Untuk isteri, jangan beri sebab.


Orang ke 3 dalam definisi realiti ialah PILIHAN. Terutamanya bagi seorang suami. Ya, ianya pilihan. Anda bukanlah satu  benda yang tidak mempunyai nyawa seperti bulu yang mengikut sahaja putaran angin. Anda seorang manusia yang mempunyai akal fikiran untuk berfikir.

Berhenti menyalahkan takdir, berhenti menyatakan ini adalah ujian. Pokok pangkalnya hati, perasaan dan nafsu itu sendiri.

Bertepuk sebelah tangan tidak akan jadi. Siapa yang meletakkan diri di tempat yang anda terpaksa membuat keputusan? Anda sendiri. Siapa yang memulakan? Bukan orang ketiga, anda sendiri. Mungkin boleh cakap orang ketiga yang memulakan, tetapi sedar tak di saat anda melayan, segala-galanya bermula.



Ingat semula detik anda mula reply mesej dengan niat yang lain. Ingat semula saat anda mula whatsapp dengan niat yang lain. Ingat semua ketika anda mula menjeling mata. Ingatlah kembali semasa anda lupa anda sudah mempunyai isteri.


Teringat? Jadi, masih salahkan takdir dan ujian? Masih menggunakan alasan poligami sebagai jalan penyelesaian? Anda sebenarnya mengambil jalan mudah di atas nafsu serakah anda.

Jadi, bagaimana pula dengan isteri? Bagaimana seorang isteri boleh memberi sebab kepada suami untuk memandang ke arah lain?

Percaya atau tidak, ada isteri yang sehingga ke hari ini, setelah bertahun-tahun kahwin masih tidak menjadi isteri? Suami umpama orang lain yang duduk sebumbung.

Tidak kemesraan ditunjukkan. Tiada layanan mesra, tiada kerjasama dan toleransi. Keadaan rumah sentiasa tegang. Suami ditengking dan dimarahi. Langkah pertama suami masuk ke pintu rumah sudah disambut dengan bebelan dan leteran.  Rumah umpama neraka dunia. Ibu dan ayah suami menjadi bahan kutukan dan tiada rasa hormat. Makan tidak pernah dihidang, masakan dari air tangan sendiri sudah menjadi sesuatu yang amat didambakan suami.


Isteri boleh jadi punca, boleh. Lihat kembali apa kita buat untuk suami. Secara peribadi. Bukan dari segi kewangan atau kekeluargaan. Dari segi peribadi itu sendiri. Selami hati dan perasaannya. Jika anda mahu dia tanya apa yang sebenarnya yang anda mahukan, pernah tak anda tanya dia apa yang dia mahukan?

Adakah ini semua satu ujian atau takdir? Tidak. Orang ketiga itu adalah pilihan suami dan isteri. Anda yang pilih untuk berada di dalam situasi itu. Sama ada suami atau isteri dan kadang-kala kedua-duanya menjadi penyebab kepada hadirnya orang ketiga itu.

Muhasabah diri. Bukalah mata. Jangan kita menjadi penyebab dan jangan pula kita memberi sebab. Apa yang di luar kawalan kita itu tawakallah. Fokus pada yang kita boleh buat.

Semoga kita semua lebih menyayangi pasangan kita dan terhindar dari permasalahan orang ketiga ini.

Kongsikan penulisan ini supaya lebih ramai sedar kenapa perkara ini berlaku dan cara untuk menghindarinya.

Jemput follow saya di Facebook 👉 Akhtar Syamir. Saya selalu menulis mengenai kekeluargaan, hubungan suami isteri dan isu semasa.

Jom join SUPERGROUP TELEGRAM saya di mana kita boleh berinteraksi dengan lebih rapat lagi.

Klik ➡️ BroOhsem Fans ⬅️

BroOhsem

Comments

Popular posts from this blog

Punca Pasangan Semakin Tawar Hati dan Cara Memperbaikinya

PENYAKIT KONGSI GAMBAR LUCAH DI GROUP WHATSAPP

Haruan Makan Anak Saudara