Bermulanya Keretakan Sebuah Keluarga - Ketahui Tanda-Tandanya


Tawar hati, bosan, boring, tiada lagi minat dengan pasangan. Ini perkataan yang menggambarkan pra permulaan kepada keruntuhan rumah tangga.

Sedarlah saat-saat perhubungan anda menjadi semakin hambar dan keluarga mulai retak.

1. Tiada idea untuk berbual.
- Anda dan pasangan tidak tahu apa yang ingin dibualkan. Keadaan di rumah sentiasa menjadi senyap sunyi jika tidak bergaduh.

2. Dia tidak lagi tersenyum dengan gurauan dan tidak lagi bergurau dengan anda.
- Jika dahulunya lawak hambar kita menjadi bahan ketawa pasangan, tetapi kini sudah tidak lagi. Yang kelakar bagi kita, bosan bagi dia.


3. Lebih selesa bercakap dengan kawan dari pasangan.
- Anda atau pasangan lebih selesa berbual dan bercerita dengan rakan taulan atau orang lain yang terdekat berbanding pasangan sendiri.

4. Mengelak untuk bersentuhan bermesra.
- Ingat tak dahulu sentuhan tangan tu memberi renjatan elektrik atau satu kelembutan, ketenangan dan cinta? Namun, sentuhan sekarang tidak memberi erti langsung.

5. Dia tidak lagi mengadu.
- Anda menjadi tempat pasangan mengadu tentang masalahnya dahulu. Tetapi dia sudah tidak lagi mengadu, seperti tiada masalah langsung.

6. Dia tidak lagi mahu mendengar alasan dan sebab.
- Apabila sesuatu kesilapan dilakukan, anda akan tetap salah tanpa ada peluang untuk menerangkan atau membela diri.


7. Tiada rasa hormat.
- Dahulunya lembut, sekarang menengking. Dahulunya berlembut, sekarang kasar. Dahulunya memahami, sekarang sentiasa tidak faham.

8. Tiada kegembiraan di riak wajahnya.
- Tiada kegembiraan, keceriaan dan senyuman manis. Pasangan sentiasa lesu, suram dan muram seperti mayat hidup.

9. Selalu mudah marah dan mencari sebab untuk bergaduh.
- Anda atau pasangan terlalu mudah untuk memarahi dan sentiasa ada sebab yang menjadikan anda atau pasangan bergaduh dan marah.

10. Dia mula mengkritik anda.
- Kenapa abang makin gemuk? Kenapa sayang dah tak cantik? Dua soalan ini atau yang seangkatan dengannya sepatutnya tidak langsung keluar dari mulut pasangan. Sepatutnya jika ada kekurangan, cadangkan penyelesaian dan bukannya mengutuk serta mengkritik. Tetapi sekarang kritikan itu menjadi perkara biasa.


11. Topik perbualan hanya berkisar mengenai kerja dan anak.
- Anak, kerja, anak, kerja. Tiada lagi mengenai perasaan dan masa depan.

12. Mempertikaikan sumbangan pasangan terhadap keluarga.
- Mula mengungkit. Itu tak cukup buat, ini tak cukup buat. Yang isteri tak reti uruskan rumah katanya. Yang suami tak cukup sediakan keperluan rungutnya.

13. Keadaan seperti ada tetapi tiada.
- Balik kerja, tiada apa. Semua buat hal masing-masing. Makan pun tak sekali. Tiada masa bersama.

14. Sering membanding-bandingkan.
- Sentiasa membanding-bandingkan kebahagiaan orang lain, kelebihan orang lain berbanding kehidupan sendiri.

15. Selalu membayangkan kehidupan tanpa pasangan.
- Apabila anda mula berfantasi dan mengatur di dalam kepala bagaimana hidup tanpa pasangan.

16. Terlalu selalu bergaduh sehingga tidak bergaduh lagi.
- Tidak peduli dah. Tiada pergaduhan dah. Lantak la nak jadi apa.

17. Mula menunjukkan minat kepada orang lain.
- Anda atau pasangan mula tunjuk minat kepada orang lain. Sentiasa rasa bagaimana hidup dengan orang lain, sentiasa rasa alangkah seronoknya jika bersama orang lain selain yang ada sekarang.

18. Dia hilang minat untuk bersama.
- Hubungan seks semakin tiada dan rasa tiada keperluan lagi. Semuanya tawar, tidak menarik, hambar, bosan, tidak mengasyikkan.

19. Lebih suka menghabiskan masa TANPA pasangan.
- Mula sertai aktiviti lain atau aktiviti luar. Rombongan, konvoi, kursus sana sini tanpa pasangan. Sentiasa mencari alasan untuk tidak menghabiskan masa di rumah bersama pasangan.



20. Pasangan tidak lagi menjadi keutamaan.
- Keperluan dan kehendak pasangan sudah tidak menjadi perkara yang penting. Anda atau pasangan sudah tidak penting dalam hidup lagi.

Jika anda ada banyak saat-saat dan tanda seperti ini, buatlah sesuatu dengan cepat. Perbaikilah keluarga anda dengan cepat kerana ianya hampir musnah. Perpisahan hanya tinggal sejengkal sahaja lagi.

Jika anda masih sayangkan keluarga anda, selamatkan ia. Jika anda tidak mahu anak-anak anda membesar dengan keluarga yang berpecah, selamatkanlah ia. Buatlah perubahan berdasarkan setiap tanda di atas.

Terlalu banyak kes penceraian pada masa ini. Kebanyakannya hasil dari ego, ketidakserasian, tidak faham, tidak mahu berubah, tiada kerjasama dan toleransi serta tidak matang.

Ambil ini sebagai nota perkara yang perlu dielakkan. Nescaya keluarga anda akan lebih bahagia.



Semoga dapat menyelamatkan rumah tangga yang sedang berantakan. Jangan putus asa. Buatlah bahagian kita sebaik mungkin, perbaikilah komunikasi dengan pasangan. Jangan biarkan semuanya berakhir.

Kongsikan penulisan ini supaya anda juga dapat membantu menyelamatkan keluarga lain.

Jemput follow saya di Facebook 👉 Akhtar Syamir. Saya selalu menulis mengenai kekeluargaan, hubungan suami isteri dan isu semasa.

Jom join SUPERGROUP TELEGRAM saya di mana kita boleh berinteraksi dengan lebih rapat lagi.

Klik ➡️ BroOhsem Fans ⬅️

BroOhsem

Comments

Popular Posts