Memalukan Orang Di Khalayak Ramai


"I want choose the ugly women in this concert"

Memalukan orang di khalayak ramai. Adakah ini sudah menjadi perkara yang biasa dan terima? Adakah dengan duit, kita boleh lakukan apa saja yang kita rasa betul?

Semalam adalah hari yang bagi saya, paling memalukan apabila beberapa orang dimalukan di dalam sebuah rancangan tv swasta.

Yang lebih menjijikkan ialah apabila perkara itu disambut dengan gelak tawa dari semua orang di situ.

Meletakkan seseorang di "spotlight" adalah salah satu cabang buli yang kita tak sedar. Orang yang tiba - tiba berada di tengah tumpuan ramai tidak akan sempat mempertahankan diri. Orang ini juga pada masa itu terpaksa "go along" atau mengikut situasi pada ketika itu walaupun dalam keadaan malu.


Apa perasaan anda apabila dilabel sebagai hodoh di hadapan semua orang yang menonton dari seluruh Malaysia malahan satu dunia jika dilihat melalui online?

Berikut adalah petikan ayat lain dari seorang personaliti yang memalukan wanita tersebut.

"Muka hodoh, macam pecah rumah"

"Muka macam bomoh"

"Akak, nanti saya bagi duit kak ye"

Adakah dengan menawarkan duit, segalanya akan jadi ok? Berapakah harga pasaran untuk harga diri pada tahun 2018 ye?

"Tengok ye, muka dia sebelum ni tak cantik kan?"

"Lepas ni hantaran ko daripada 2 ribu, ko pakai foundation aku jadi 20 ribu terus"


Bukan sahaja wanita yang tidak dikenali, malahan artis pun tidak terlepas dari dimalukan.

"Tengok muka saya ni kan tak payah pakai susuk macam Amelina tu"

Kelakar ke menuduh orang memakai susuk?


Pada awalnya pula, personaliti ini juga telah memalukan seorang artis baru, Santesh dengan ayat "Nanti kau dapat anak mesti putih melepak jangan ikut Santesh, biar ikut Amelina" yang pada pendapat saya amat biadap dan rasis kerana mempersendakan seseorang dari warna kulitnya.

Ini diulang pula oleh salah seorang pengacara rancangan yang menambahkan malu pada Santesh. Geleng kepala dibuatnya.


Sama ada perkara ini dirancang atau tidak dan sama ada ianya salah satu gimik atau tidak, ianya tidak ada kena mengena dengan apa yang saya cuba sampaikan ini.

Saya menegur kaedah "memalukan orang" yang digunakan sebagai cara untuk mendapatkan sesuatu. Sama ada untuk meraih gelak tawa orang, atau meraih perhatian. Ini adalah perkara yang sangat salah dan menjijikkan.


Jika ditanya pada masa ini, kaum apakah yang paling biadap dan rasis, jangan malu nak mengaku kaum sendiri ye. Dari yang mengeluarkan ayat itu, sehinggalah semua yang turut sama gelak ketawa dengan lawak sebegitu, anda semua biadap, rasis dan tidak memikirkan perasaan orang lain.

Shame on you ! Anda semua memalukan !


Setuju tak makin lama makin kurang adab kita?

Setuju tak makin lama makin kita tidak memikirkan perasaan orang lain apabila berkata - kata?

Klip penuh boleh dilihat di sini. Forward sehingga masa 1 jam.

https://youtu.be/JFdqs6Okuns

Jemput follow saya 👉 Akhtar Syamir. Saya selalu menulis mengenai kekeluargaan, hubungan suami isteri dan isu semasa.

Jom join SUPERGROUP TELEGRAM saya di mana kita boleh berinteraksi dengan lebih rapat lagi.

Klik ➡️ BroOhsem Fans ⬅️

BroOhsem

*watermark di gambar sekadar menandakan penulisan ini asalnya dari saya sendiri".

Comments

Popular posts from this blog

Punca Pasangan Semakin Tawar Hati dan Cara Memperbaikinya

PENYAKIT KONGSI GAMBAR LUCAH DI GROUP WHATSAPP

Haruan Makan Anak Saudara